aliefsyahru Pecinta fotografi & G Shock. Juga sebagai freelancer pemburu dolar.

Sinopsis & Dialog Film Pendek Tilik (Bu Tejo)

12 min read

Register Now!


Film pendek Tilik yang disutradarai Wahyu Agung Prasetyo, dan baru dirilis pada bulan Agustus ini. Yang menjadi keunikan dari film pendek Tilik ini, terletak pada semua pemeran utamanya diisi oleh perempuan, yakni Bu Tejo, Dian, dan Yu Ning.

Film pendek Tilik ini bercerita tentang rombongan ibu-ibu desa yang dalam perjalanan dari Bantul menuju Yogyakarta, dengan menumpangi truk untuk menjenguk (tilik) Bu Lurah.

Tokoh sentralnya ialah Bu Tejo, sebagai perempuan dengan watak suka memulai topik pembicaraan yang berbau gosip, tidak henti mengumbar gosip tentang Dian, perempuan muda cantik, sehingga membuat banyak laki-laki menaksirnya, juga merupakan pacarnya Fikri, putra dari Bu Lurah.

Bu Tejo membeberkan berbagai hal yang seolah dianggap fakta bahwa Dian, calon menantu Bu Lurah itu adalah perempuan yang tidak beres, dan bisa meresahkan warga, terutama keutuhan rumah tangga, karena dicurigai sering menggoda para lelaki yang sudah berkeluarga. Secara tiba-tiba Dian memiliki banyak barang mewah. Sampai ada yang menjawab pernah melihat Dian bersama dengan laki-laki tua. Jawaban itu langsung diperkeruh oleh Bu Tejo, jika dirinya pernah melihat Dian muntah-muntah.

Namun, tidak semua yang disampaikan Bu Tejo itu diterima begitu saja, sebab ada yang mengingatkan yakni Yu Ning, bahwa kalau menjadi orang jangan terlalu mudah menerima informasi dari internet. Bu Tejo pun tidak peduli, ia terus melancarkan gosip keburukan Dian, apalagi ada salah seorang yang menyokong. Klimaksnya, terjadi perang mulut antara Bu Tejo dengan Yu Ning yang masih memiliki ikatan kerabat dengan Dian.


Setelah rombongan ibu-ibu tersebut sampai di rumah sakit, kedatangan mereka disambut langsung oleh Dian dan Fikri. Bu Tejo tetap memberikan pandangan sinis kepada Dian, yang memang sejak awal Dian sudah berada di rumah sakit. Namun, Dian menyayangkan kedatangan para tetangganya itu, sebab Bu Lurah masih berada di ruang perawatan intensif (ICU), belum boleh dijenguk oleh siapa pun.

Pada akhir cerita, digambarkan Dian memasuki mobil sedan yang di dalamnya telah duduk seorang lelaki paruh baya. Dian menumpahkan kegelisahan dan mengungkapkan, sebenarnya tak sanggup lagi menjalani hubungan sembunyi-sembunyi, juga kekhawatirannya kepada lelaki itu. Apakah Fikri menerima kenyataan bila mengetahui bahwa ternyata ayahnya akan menikah dengan Dian pacarnya?

Nah, berikut ini adalah dialog dari film pendek Tilik versi saya dengan bahasa Indonesia baku.


(Ibu-ibu) Kepunyaan siapa uang sepuluh ribu ini?
Aku merasa kasihan kepada Bu Lurah.
Dia tampak sakit begitu lama.
Apakah ini sudah semua?
Iya.
Kalau begitu aku akan menaruhnya di amplop.
Baik.
Ibu-ibu semua ini adalah saksinya.
Iya.


Yu Sam:
Apa benar Fikri dan Dian sedang menjalin hubungan?
Aku mendengar bahwa Fikri membawa Bu Lurah ke rumah sakit bersama Dian.

Bu Tejo:
Betulkah?

Yu Sam:
Iya!

Bu Tejo:
Kamu yakin?

Yu Sam:
Ya, benar.

Bu Tri:
Siapa yang bilang?

Yu Sam:
Dia! (menunjuk Yu Ning)

Yu Ning:
Dian meneleponku dan mengatakan bahwa Bu Lurah pingsan.
Itu sebabnya mereka segera membawanya ke rumah sakit.
Itu juga sebabnya aku memberitahu ibu-ibu semua tentang itu melalui grup WhatsApp kita.

Bu Tri:
Oh itu sebabnya.
Ini akan menjadi perjalanan yang panjang.

Bu Tejo:
Dian bekerja sebagai apa ya?
Aku mendengar bahwa dia melakukan pekerjaan yang tidak pantas.
Kasihan Bu Lurah kita jika dia akan memiliki menantu seperti itu.
Ada yang bilang bahwa dia sering menyewa kamar di hotel dan pergi ke mall dengan pria yang berbeda.
Pekerjaan apa ya itu?

Yu Sam:
Betulkah?

Yu Ning:
Mungkin dia sedang menemani turis, siapa tahu?

Yu Sam:
Hmm, tidak heran.
Dian memang gadis yang ramah dan ceria.

Bu Tejo:
Itu kan kalau di desa kita.
Coba lihat ini sekarang. (sambil menunjukkan gambar di handphone-nya)

Yu Sam:
Apa itu? Teman-teman datang ke sini, lihat ini.
Dia berpose seperti itu?
Astagfirulloh… Semoga Tuhan memaafkannya.

(Ibu-ibu bergosip)

Bu Tejo:
Kamu perlu belajar menggunakan ponsel tidak hanya untuk pamer, tetapi juga untuk mencari informasi, oke?

Bu Tri:
Tubuhku menggigil saat melihat fotonya.

(Ibu-ibu bergosip)


Mbak Yati:
Apa itu, Mas?

Supir Truk:
Tidak ada.

Mbak Yati:
Apakah kamu yakin?

Supir Truk:
Saya yakin tidak apa-apa.

Mbak Yati:
Baiklah kalau begitu.


(Ibu-ibu) Aku yakin dia punya banyak pekerjaan sampingan, bukan?
Tidak mungkin dia hanya mendapat satu pekerjaan.
Tapi apa lagi yang tidak kita ketahui.

Bu Tejo:
Seorang gadis… baru saja mendapat pekerjaan, tiba-tiba mendapat uang sebanyak itu.
Tentu saja orang bertanya-tanya.

Yu Ning:
Bu Tejo, bisakah kamu tidak mengatakan sesuatu yang keterlaluan?

Bu Tejo:
Keterlaluan bagaimana Yu Ning?
Semua orang sudah membicarakannya di Facebook.
Lihat saja komentar di Facebook ini.

Yu Sam:
Tentu saja semua orang membicarakannya.

Bu Tejo:
Coba pikirkan.
Aku bukannya mau membicarakan tentang keluarga mereka.
Ayahnya meninggalkannya ketika dia masih kecil, ibunya hanya memiliki sebidang kecil sawah.
Itu sebabnya dia tidak kuliah.
Dia baru saja mulai bekerja, tiba-tiba ponselnya baru, begitu pula motornya.
Darimana uang itu berasal?
Itu sangat mahal.
Karena aku tahu barang-barang bermerek.

Bu Tri:
Bu Tejo, Yu Sam, menurutku, jika dia memiliki pekerjaan yang sesuai, tidak mungkin memiliki barang-barang itu. Betul tidak?

Yu Sam:
Tentu saja.

Bu Tejo:
Betul sekali.

Yu Ning:
Kalian sekarang ini jadi wartawan?
Pekerjaan kalian sepertinya menyelidiki urusan orang lain saja.

Bu Tejo:
Karena itulah saatnya kamu meningkatkan pengetahuanmu melalui internet.
Jadi, kamu tahu apa yang kita bicarakan.

Yu Ning:
Tapi tidak semuanya benar.
Kita harus mengeceknya dulu, jangan terlalu tergesa-gesa.
Ingat ketika salah satu dari kita ditipu oleh iklan jamu dari internet.
Itu terjadi.
Siapa di antara kita yang pernah tertipu?
Anda pernah tertipu, bukan? (melihat Yu Nah, tapi Yu Nah merasa badannya kurang sehat)
Apakah kamu baik-baik saja?

(semua orang panik) Siapa yang punya kantong plastik?
Ya Tuhan, bagaimana ini bisa terjadi. (panik)

Bu Tri:
(ingin tahu) Apa yang terjadi, Yu Nah?
Kamu mau jalan-jalan melihat pemandangan, tapi malah memilih muntah.

Baca juga :  Arti Kode Jam G Shock dengan Fungsi dan Fiturnya

(semua orang) Tinggalkan dia sendiri, Bu Tri.
Jangan malah mengejek.


Bu Tejo:
Hei,
Aku jadi teringat sesuatu,
Aku pernah melihat Dian, muntah di malam hari.

Bu Tri:
Betulkah?

Bu Tejo:
Iya.
Malam itu aku dalam perjalanan pulang dari pengajian.
Dekat rumah Mbah Dar, di tikungan yang gelap,
Ada seseorang yang muntah dari atas motor, ketika aku mendekat, ternyata itu Dian.
Daripada menyapa, dia kabur begitu saja.
Jika bukan muntah karena hamil, kenapa dia lari dariku?

Yu Sam:
Bu Tejo.
Apakah kamu yakin dia hamil, apakah satu-satunya alasan seseorang muntah karena hamil saja?
Lihat dia (menunjuk Yu Nah), dia muntah dengan keras tapi tidak hamil.

Bu Tejo:
Yu Sam.
Aku pernah hamil juga, tentu saja berbeda.
Muntah karena hamil dan muntah biasa adalah kasus yang sangat berbeda.
Ini sangat berbeda.

Bu Tri:
Ya itu betul.

Bu Tejo:
Aku pernah hamil juga.

Bu Tri:
Iya, itu betul Yu Sam,
Seperti kehamilan pertamaku,
Aku ingin muntah, tapi rasanya seperti…

Bu Tejo:
Seperti muntah tapi tidak ada isinya?

Bu Tri:
Ya itu betul.

Bu Tejo:
Itulah mengapa aku ingat saat aku melihat Dian malam itu.

Yu Ning:
Ayolah Bu Tejo, mengapa kamu bertindak seperti dokter?
Kami bahkan tidak dapat melihat perubahan apa pun dengan tubuh Dian.

Bu Tejo:
Ada banyak cara untuk menyembunyikan kehamilan.
Remaja saat ini lebih pintar.

(Ibu-ibu) Ya itu betul.

Yu Ning:
Betulkah?

Bu Tejo:
Iya.

Yu Sam:
Apakah kamu baik-baik saja? (melihat Bu Tejo gelisah)

(Ibu-ibu) Tunggu sebentar, mungkinkah…

Bu Tejo:
Mungkin apa? Aku mau buang air kecil.
Dimana kita?

(Ibu-ibu) Kita masih jauh.
Masih sangat jauh.

Yu Ning:
Sini sini.
Ikat ibu jari kaki kamu dengan karet gelang ini.
Itu akan menahan rasa ingin buang air kecilmu.

Yu Sam:
Apakah sudah diikat Bu Tejo?

Bu Tejo:
Aku akan menahannya.
Tahan lebih lama…
…..

Ya Tuhan. Bisakah kita meminta Gotrek (Supir Truk) untuk berhenti sebentar?
Aku tidak bisa menahannya lebih lama lagi.
Stop! Berhenti disini!
Ini, karet gelang kamu tidak berfungsi sama sekali. (mengembalikan karet gelang ke Yu Ning)

(Ibu-ibu) Tahan sedikit lebih lama.
Lihat? Kami berhenti sekarang.

Supir Truk:
Ada apa ibu-ibu?

(Ibu-ibu) Bu Tejo ingin buang air kecil.

Supir Truk:
Katakan padanya untuk keluar.

(Ibu-ibu) Kamu bisa keluar sekarang.

Bu Tejo:
Apakah kamu bercanda?
Mau kencing di tengah sawah begini?
Aku tidak ingin digigit ular!

(Ibu-ibu) Tapi, kamu tidak takut dengan “ular” pak Tejo, bukan Bu?

(Wooing)


(berhenti sejenak di masjid)

(Ibu-ibu) Jauh lebih nyaman di sini.
Siapa lagi yang mau kencing?
Aku mau!
Aku ingin pergi juga.

Supir Truk:
Tunggu, tolong satu per satu.

(Ibu-ibu) Bisakah kamu melakukannya dengan cepat, Trek?

Supir Truk:
Sudah dibuka. Hati-hati.

(Ibu-ibu) Ayolah ibu-ibu.
Kamu membukanya sangat lambat.
Tunggu.
Hati-hati, jangan terburu-buru.

Supir Truk:
Apakah ini sudah semua?

Bu Tri:
Tunggu aku, Yu Sam.

Yu Sam:
Lebih cepat, Bu Tri.
Pergilah.
Tunggu sebentar.
Jam berapa ya? Aku belum shalat Dzuhur.
Ini jam 2 siang.

Supir Truk:
Apakah kamu tidak ingin buang air kecil juga, Dek?

Mbak Yati:
Tidak, saya tidak ingin buang air kecil.

Yu Ning:
Bagaimana, Supir? Semuanya bagus?

Supir Truk:
Semua aman, aku akan menanganinya. Jangan khawatir.

Yu Ning:
(menerima telepon) Halo?
Bagaimana, Dian?

Supir Truk:
Apakah itu Dian?

Yu Ning:
Ini … Halo?
Aku tidak bisa mendengarmu.
Kami berada di … Dimana ini?
Kami berada di masjid. Beberapa orang buang air kecil.
Halo?
Dian?
Aku tidak bisa mendengarmu.
Apa yang terjadi dengan telepon saya?

Supir Truk:
Bagaimana Dian?

Yu Ning:
Oh, ponselku baterainya habis.

Bu Tejo:
(menghampiri Yu Ning) Ya Tuhan!

Yu Ning:
Dimana Yu Sam dan Bu Tri?

Bu Tejo:
Mereka sedang sholat Dzuhur.
Mereka belum melakukannya di rumah sebelumnya.
Pak Supir, aku punya sesuatu, suamiku memintaku untuk memberikan uang ini kepadamu.

Supir Truk:
Apa itu? Aku sudah dibayar oleh yang lain.

Bu Tejo:
Tidak apa-apa, ini untukmu. Apa kamu tidak mau?

Supir Truk:
Bagaimana, Yu Ning?

Yu Ning:
Ambil saja.
Hitung sebagai hadiah dari Pak Tejo.
Dia mencalonkan diri sebagai Lurah.

Supir Truk:
O Begitu, jadi Pak Tejo akan menjadi Lurah?

Bu Tejo:
Ini bukan tentang itu.
Nah, jika orang mau, kamu tahu, memilih dia menjadi Lurah.
Katakanlah, Anda, atau Yu Ning, ingin menjadi tim kampanye, akan menjadi tidak sopan untuk mengatakan tidak.

Yu Ning:
Lho, itu suap?
Kembalikan uang sebelum merugikan kamu.

Supir Truk:
Ini uangnya.

Bu Tejo:
Tidak apa-apa. Betul.
Prinsip suamiku adalah bicara lebih sedikit, lakukan lebih banyak.
Aku yakin tentang ini.

Supir Truk:
Ini bukan suap?

Bu Tejo:
Demi Tuhan, tidak.
Ini bukan suap.
Bagaimanapun, mari pikirkan sejenak tentang Bu Lurah kita, dia sering sakit.
Beri dia istirahat.

Yu Sam:
(menghampiri Bu Tejo) Apa yang kalian bicarakan?

Bu Tejo:
Selain itu, dia hidup sendiri.
Putra satu-satunya tidak bisa diandalkan.
Apakah kamu tidak setuju?
Ini adalah waktunya untuk istirahat.
Aku merasa kasihan padanya.

Yu Ning:
Itu karena kamu ingin suamimu menggantikannya, bukan?

Bu Tejo:
Tidak, tidak. Aku hanya merasa kasihan padanya.
Selain itu, sudah waktunya, desa kita untuk memiliki Lurah yang cekatan.
Tapi tidak sendirian, karena mereka bahkan mengurus dirinya sendiri saja berat.

Supir Truk:
Oke, begini saja Bu,
Bagaimana jika kita memilih Dian menjadi Lurah?

Bu Tejo:
Ew, tidak mungkin!

Supir Truk:
Semua bapak-bapak pasti akan memilihnya.

Mbak Yati:
Jangan berani-berani memikirkan itu.

Bu Tejo:
Tolong jangan biarkan dia.
Desa ini akan hancur kalau itu terjadi.

Mbak Yati:
Ya, saya setuju dengan kamu, Bu Tejo.
Jangan pilih Dian.
Suamiku ini sangat genit, dia sukanya melirik wanita.
Apakah kamu mau dijewer?
Jangan berani-berani, Trek.

Baca juga :  Arti Kode Jam G Shock dengan Fungsi dan Fiturnya

Bu Tri:
Tapi itu benar lho, Bu Tejo, Mbak Yati,
Aku pernah melihat suamiku, berbicara dengan Dian begitu akrab.

Bu Tejo:
Ya Tuhan, benarkah?

Bu Tri:
Waktu itu aku tidak mengatakan sepatah kata pun kepadanya selama tiga hari. Aku sangat marah.

Yu Sam:
Aku tidak khawatir suamiku akan mendapatkan Dian.

Bu Tri:
Mengapa?


Yu Sam:
Karena dia bahkan tidak bisa “memakainya”.

Bu Tejo:
Ya Tuhan, pergi ke dokter!

Yu Sam:
Ya, besok lah.

Yu Ning:
Cukup, semuanya.
Apa yang kita bicarakan sekarang?
Ayo lanjutkan perjalanan kita.
Yang lainnya sedang menunggu di truk.

Bu Tejo:
Baik. Ayo pergi.

Yu Ning:
Kenapa selalu tentang Dian?
Dia hanya seorang wanita lajang.

Bu Tejo:
Itu salah Gotrek.

Supir Truk:
Bagaimana itu menjadi salahku?

Bu Tejo:
Kamu memang terlahir salah.

Yu Sam:
Yu Nah, kamu bisa pindah ke depan.
Apakah tidak apa-apa, Trek?

Supir Truk:
Tidak masalah.

Yu Sam:
Oke, cepatlah.


(Gotrek membunyikan klakson)

(Ibu-ibu) Yu Sam, jongkok.

Bu Tejo:
Yu Ning, kenapa kita tidak naik bus, malah naik truk ini.

Yu Ning:
Bus yang biasa kita tumpangi sudah dipakai semua.
Lagipula, mereka tidak bisa dipesan mendadak.
Alhamdulillah, Gotrek ini bisa mengantar kita dengan truknya.

Bu Tejo:
Jika itu masalahnya,
Aku bisa berbicara dengan suamiku.
Dia punya teman yang punya bus.
Jadi kita tidak perlu sengsara seperti ini.

Yu Ning:
Ini darurat.
Jika kamu tidak ingin menggunakan truk ini, itu tidak apa-apa.
Yang penting kita sampai di sana, ke rumah sakit, dan pastikan apakah Bu Lurah kita baik-baik saja.
Kasihan dia, tidak ada yang merawatnya.
Dia tidak punya siapa-siapa, tidak punya suami, dan anak yang tidak bisa diandalkan.

(Gotrek membunyikan klakson)

Bu Tejo:
Sekarang aku mengerti.

Yu Sam:
Apa?

Bu Tejo:
Kenapa Bu Lurah pingsan lagi.

Yu Sam:
Mengapa?

Bu Tejo:
Pasti tentang dia tahu, putranya berpacaran dengan Dian.
Ya kan?

Yu Ning:
Bu Tejo, kenapa kamu selalu membicarakan Dian?
Apakah kamu tidak bosan dengan itu?

Bu Tejo:
Itu salahnya.
Dia seharusnya menikah di usianya.
Semua temannya sudah menikah.

Yu Ning:
Bagaimana jika dia ingin fokus pada karirnya dulu?
Kita kan tidak tahu ada apa sebenarnya dia.

Bu Tejo:
Seperti dia punya karir saja.

Yu Ning:
Cukup, tidak perlu difitnah tentang dia.

Yu Sam:
Aku setuju dengan Yu Ning.
Bu Tejo, fitnah itu lebih kejam daripada pembunuhan.

Bu Tejo:
Aku tidak memfitnah apapun,
Aku hanya ingin berjaga-jaga.

Yu Ning:
Jaga-jaga dari apa?

Bu Tejo:
Dari kenyataan bahwa Dian itu sebenarnya memang wanita nakal.
Dia suka menggoda suami kita.

Bu Tri:
Itu bisa saja terjadi.
Ibu-ibu, Panjul pernah juga bilang begitu.

Bu Tejo:
Panjul yang rumahnya di sebelah selatan pintu air?

Bu Tri:
Panjul bercerita bahwa dia melihat Dian berjalan dengan seseorang di mall.

Bu Tejo:
Di mall?
Dengan siapa?

Bu Tri:
Dengan lelaki paruh baya.

Bu Tejo:
Serius?!

Bu Tri:
Lelaki itu cukup tua untuk menjadi ayahnya, tapi dia malah teman kencannya.

Yu Ning:
Bu Tri, apa salahnya jalan-jalan bareng di mall?

Bu Tri:
Dia jelas berkencan dengan seorang lelaki paruh baya.
Benar kan, Bu Tejo?

Bu Tejo:
Tidak mungkin mereka hanya berjalan bersama.
Mereka pasti telah melakukan sesuatu.
Yu Sam,
Menurutmu apakah Dian memiliki susuk?

Bu Tri:
Aku pikir begitu.

Yu Sam:
Bisa jadi ya, bisa jadi tidak.
Dia cantik.
Banyak mata tertuju padanya.
Jika memang begitu.

Bu Tejo:
Jika hanya tentang wajah cantik, itu tidak cukup.
Semua lelaki jatuh cinta padanya, itu pasti karena susuknya.

Yu Ning:
Kamu berpikir terlalu jauh.
Sampai berpikir Dian memiliki susuk?

Bu Tejo:
Apa yang terjadi denganmu, Yu Ning?

(tiba-tiba truk berhenti)

Bu Tejo:
Apa yang terjadi?
Mengapa kita berhenti?
Apa yang terjadi, Gotrek?
Ayo jalan!
Gotrek!
Apa yang terjadi?
Apakah kita kehabisan bensin?

Yu Ning:
Ada apa, Trek?

Supir Truk:
Aku tidak tahu, aku akan memeriksanya.

Yu Ning:
Baik.
Bagaimana?

Supir Truk:
Ini harus didorong, Yu.

Yu Ning:
Ya Tuhan…

(Ibu-ibu) 1 … 2 … 3 … Yooo!
Alhamdulillah!

(truk kembali jalan)


Yu Ning:
Apa masalah kamu, Bu Tejo?
Mengapa kamu tiba-tiba menjadi begitu diam?
Kamu bahkan tidak mau membantu kita mendorong truk, dan sekarang kamu diam saja.
Jangan-jangan benar, itu suap yang kamu berikan kepada Gotrek tadi dari uang yang tidak berkah?
Benar, bukan?

Bu Tejo:
Astaghfirullah, semoga Tuhan memaafkanmu.

Yu Ning:
Kamu mengatakan bahwa Dian memiliki susuk.
Itulah alasan truk itu macet.

Bu Tejo:
Yu Ning, jaga mulutmu.
Suamiku adalah pria yang baik, dia bekerja dengan baik.
Akulah istrinya, aku yang tahu semua tentang dia.
Aku kesal ketika seseorang membicarakan kebohongan tentang suamiku.
Hanya karena sekarang dia adalah kontraktor yang sukses, berteman dengan banyak pejabat, orang-orang membicarakan kebohongan dan gosip tentangnya.
Seperti apa yang kamu lakukan sekarang ini.

Yu Ning:
Jadi, kamu kesal jika ada yang membicarakan suamimu.
Mengapa kamu melakukan itu pada Dian?
Semua itu, tidak ada bukti apapun.

Bu Tejo:
Yu Sam, izinkan aku menanyakan ini padamu, ketika aku bertanya tentang Dian, apakah Yu Ning selalu mempermasalahkannya?

Yu Sam:
Ya, dia.

Bu Tejo:
Jadi ketika aku memberikan info tentang Dian, apakah itu salah?

Bu Tri:
Kamu tidak salah sama sekali.
Menurutku, info tentang Dian berguna.
Sekarang, jika hidupnya sengsara, itu masalahnya.
Yang penting tidak merusak rumah tangga kita.

Yu Ning:
Betul sekali.
Tidak apa-apa jika infonya valid, bagaimana jika tidak?

Bu Tri:
Yu Ning, apa masalah kamu? Internet diciptakan oleh orang pintar.
Tidak mungkin salah.
Benar begitu, Bu Tejo?

Bu Tejo:
Tentu saja.
Orang bodoh pasti tidak akan mampu membuat internet.
Aku tidak bermaksud menghakiminya atau apa pun, dan aku tahu kamu masih kerabat dengannya, kan?
Itulah mengapa kamu membelanya sepanjang waktu.
Aku hanya ingin memberitahu mereka untuk berhati-hati, bahwa Dian adalah wanita nakal. Benar kan ibu-ibu?

Baca juga :  Arti Kode Jam G Shock dengan Fungsi dan Fiturnya

Bu Tri:
Kamu benar, Bu Tejo.

Bu Tejo:
Dian mengganggu orang-orang kita, dia bisa menjadi perusak rumah tangga.
Itu sangat berbahaya.

Yu Ning:
Info kamu tidak jelas dari mana asalnya.
Semuanya dari bagian komentar Facebook dan internet.

Bu Tejo:
Mengapa kamu masih menyangkal?
Setiap info dari internet sah.
Ada foto, ada gambar.
Aku akan mengulanginya sekali lagi,
Aku hanya ingin berjaga-jaga.

Yu Ning:
Tapi tidak seperti ini, jika info tentang Dian, tidak benar seperti yang kamu bicarakan, bukankah itu namanya menjadi fitnah?
Fitnah adalah dosa berat.

Bu Tejo:
Tentu saja tidak, bukan hanya aku yang membicarakannya.
Ya ampun!

Yu Ning:
Aku tidak cocok dengan orang yang suka pamer dan suka fitnah orang lain.

Bu Tejo:
Apa katamu? Pamer?!

(Gotrek membunyikan klakson)

Bu Tejo:
Bagaimana kamu bisa mengatakan bahwa saya suka pamer?
Jaga mulutmu.

Yu Ning:
Itulah kenyataannya.

Bu Tejo:
Tidak, kamu tidak boleh melakukan itu!

Yu Ning:
Kamulah yang mengatakan bahwa Dian wanita nakal.

Bu Tejo:
Bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Aku bukan satu-satunya yang bersaksi tentang itu!

Yu Ning:
Itu fitnah, kamu mengarang cerita yang tidak benar.

Bu Tejo:
Itu omong kosong!

Yu Ning:
Lihat? Jika demikian, itu juga fitnah!

Bu Tejo:
Tidak, orang lain juga membicarakannya.

Yu Ning:
Kamu memfitnah aku!

Bu Tejo:
Tidak! Kamu begitu keras kepala. Kamu tidak ingin mendengarkan!

(terus berdebat)

(truk mendadak berhenti)

Bu Tejo:
Ini kenapa? Mengapa kita berhenti lagi?
Apa yang terjadi, Trek?
Gotrek!

Polisi:
Ini masalahnya, Anda seharusnya tahu aturannya.
Anda tidak boleh membawa orang dengan truk.
Itu melanggar Peraturan Pemerintah nomor 55 tahun 2012 pasal 5 ayat 4.
Jadi, saya minta maaf. Saya harus menilang Anda. Dan setelah ini…

Bu Tejo:
Pak Polisi!
Kami akan mengunjungi Bu Lurah.

(Ibu-ibu) Itu benar, Pak Polisi! Kami terlambat. Hari mulai gelap.
Ini darurat, Pak Polisi. Tolong, lepaskan kami!
Gunakan hatimu. Beri kami empati.

Pak Polisi:
Sabar ya Ibu-ibu.

Bu Tejo:
Apakah kamu ingin aku menelepon relasi polisiku?
Dia punya lencana bintang lima, apakah kamu berani bertemu dengannya?!

Pak Polisi:
Ibu-ibu ini, Anda mengerti hukum, kan?

Bu Tejo:
Pokoknya kami akan menjenguk Bu Lurah! Titik!
Jika kamu tidak membiarkan kami pergi, kami akan menggigitmu.
Ayo turun dan gigit dia. Aku sudah gemas sekali.
Apa yang kamu inginkan dari kami, Pak?!
Apakah kamu ingin aku menggigitmu? Gunakan hatimu.

(Ibu-ibu) Sampai jumpa, Pak Polisi!

(Red: intinya disini, emak-emak selalu menang! Hehehe…)

(truk kembali berjalan)


(tiba di gerbang kota Bantul)

(Ibu-ibu) Tiba, akhirnya.
Tunggu dulu, tunggu Gotrek dulu.
Ayo, Trek. Cepat buka.
Ayo pergi guys.

Bu Tejo:
Ada Dian.

Yu Ning:
Bagaimana kondisi Bu Lurah, Dian?

Dian:
Sebenarnya, ibu-ibu tidak perlu datang ke sini.

Yu Ning:
Maksud kamu apa? Kami sudah di sini, Dian.
Lantas bagaimana kondisinya?

Dian:
Bu Lurah masih di ICU, dia tidak diizinkan untuk dijenguk.

Yu Ning:
Kenapa kamu tidak memberitahuku sebelumnya?

Dian:
Aku tidak bisa menghubungimu sama sekali.

Yu Ning:
Ponsel saya mati.

Fikri:
Permisi.
Ibu-ibu semua sudah ada di sini. Terima kasih.

Bu Tejo:
Bagaimana, Fikri? Apa yang terjadi?

Fikri:
Aku minta maaf, Bu. Sebenarnya ibuku belum bisa dikunjungi.
Ibu masih di ICU.
Tetapi dokter mengatakan bahwa beliau akan sembuh.
Tidak perlu mengawasinya, hanya perlu menemaninya.

Bu Tejo:
Baiklah, tidak apa-apa.

Fikri:
Ya, aku minta maaf, Bu.

Bu Tejo:
Tunggu sebentar, jadi tadi Dian mengajak Fikri dan ibunya ke rumah sakit, kan?
Kalian belum resmi tapi sudah bertindak seperti suami istri.
Mengapa kamu tidak menikah sekarang?

Yu Ning:
Bu Tejo, Mengapa kamu kembali membicarakan itu?
Apa yang kamu bicarakan?
Fikri, tetap di samping ibumu, jangan kemana-mana.
Kami berharap semuanya berjalan lebih baik.
Tunggu sebentar.

Fikri:
Ada apa, Bu?

Yu Ning:
Ini dari kami. (sambil memberikan amplop ke Fikri)

Fikri:
Tidak usah, Bu.

Yu Ning:
Tidak apa-apa, terima saja.
Kami berharap yang terbaik dari ibumu.
Jangan lupa beri kami kabar-kabar.

Fikri:
Terima kasih banyak.

Bu Tejo:
Dian, jangan biarkan Fikri pergi-pergi.

Fikri:
Baiklah kalau begitu. Kami akan masuk kembali.
Terima kasih banyak sudah datang.
Kami mohon maaf sekali lagi.

Bu Tejo:
Tidak apa-apa. Hati hati!

(Ibu-ibu) Jadi bagaimana sekarang?

Bu Tejo:
Cukup.
Yang penting adalah kita tahu bahwa Bu Lurah baik-baik saja.
Apakah kita tidak bisa mengunjunginya, tidak menjadi masalah.
Ayo pulang sekarang.
Sudah cukup, ayo pulang sekarang.
Perhatikan langkahmu.
Hati-hati, ayo pergi.

Supir Truk:
Kita sudah di sini dan bahkan tidak bisa masuk.

Bu Tejo:
Apa yang bisa kita lakukan? Tidak bisa dijenguk.
Bagaimana bisa seperti ini.
Ayo, Yu Ning.

Yu Ning:
Apakah itu salah, jika aku peduli dengan Bu Lurah?
Apakah itu juga salah, jika aku ingin tahu bagaimana kabarnya secepat mungkin?

Bu Tejo:
Tidak apa-apa, Yu Ning.
Tidak ada yang salah.
Kami tahu kamu memiliki niat baik, bukan?
Trek, Gotrek, kita sudah pergi sejauh ini, bagaimana jika kita mampir ke pasar Beringharjo saja dulu?

Supir Truk:
Tidak masalah, tapi bagaimana dengan yang lain?

Bu Tejo:
Bagaimana menurut ibu-ibu?

(Ibu-ibu) Ayo pergi kesana.

Bu Tejo:
Oke, Trek, mari kita mampir ke pasar Beringharjo.
Yah, jadi orang itu yang solutif gitu, lho.

Supir Truk:
Ayo jalan.

Bu Tejo:
Lantas, apakah membicarakan sesuatu yang belum pasti merupakan perbuatan fitnah?

(ibu-ibu serempak) Ya, tidak tahu ya?

Bu Tejo:
Ibu-ibu, apa yang mau dibeli di pasar nanti?

(ibu-ibu ricuh)


(Dian memasuki mobil sedan hitam)

Dian:
Mas,
Aku pikir aku tidak bisa mengatasinya lagi.
Harus terus sembunyi seperti ini.
Kapan Fikri bisa menerimanya, bahwa ayahnya akan menikah lagi?

Lelaki Paruh Baya:
Tenang sayang.
Aku ingin kamu bersabar.
Percayalah padaku.


Sumber:
Youtube
Wikipedia
ibTimes.id


Register Now! Font Banner - Free Fonts  

aliefsyahru Pecinta fotografi & G Shock. Juga sebagai freelancer pemburu dolar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *